JASA ADMINISTRASI BP BK MURAH HUBUNGI KAMI DI 081222940294 DETAIL HARGA KLIK DISINI

Pengertian, Tujuan, Manfaat Dan Langkah-Langkah Sosiometri

Pengertian, Tujuan, Manfaat Dan Langkah-Langkah Sosiometri


JASA PEMBUATAN ADMINISTRASI BP/BK DI SEKOLAH DAN PTK/BK

HUBUNGI KAMI DI 081222940294
WA: 081222940294
BBM: 5AA33306

Untuk Detail Harga Administrasi Dan Perangkat BK Klik Disini
Untuk Pilihan Judul Dan detail Harga PTK/BK Klik Disini
Atau Cek FB Kami Disini
Pengertian Sosiometri 
Sosiometri adalah alat untuk meneliti struktur sosial dari suatu kelompok individu dengan dasar penelaahan terhadap relasi sosial dan status sosial dari masing-masing anggota kelompok yang bersangkutan. Menurut Bimo Walgiti (1987) sosiometri adalah alat untuk dapat melihat bagaimana hubungan sosial atau hubungan berteman. Sosiometri merupakan suatu metode untuk memperoleh data tentang hubungan sosial dalam suatu kelompok, yang berukuran kecil sampai sedang ( 10 – 50 orang ), berdasarkan preferensi pribadi antara anggota-anggota kelompok . Dari beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan pengertian sosiometri adalah suatu tehnik untuk mengumpulkan data tentang hubungan sosial seorang individu dengan individu lain, struktur hubungan individu dan arah hubungan sosialnya dalam suatu kelompok.

Tujuan Sosiometri
Dengan mempelajari data sosiometri seorang konselor dapat :
  1. Menemukan murid mana yang ternyata mempunyai masalah penyesuaian diri dalam kelompoknya.
  2. Membantu meningkatkan partisipasi sosial diantara murid-murid dengan penerimaan sosialnya.
  3. Membantu meningkatkan pemahaman dan pengertian murid terhadap masalah pergaulan yang sedang dialami oleh individu tertentu.
  4. Merencanakan program yang konstruktif untuk menciptakan iklim sosial yang lebih baik dan sekaligus membantu mengatasi masalah penyesuaian di kelas tertentu.
Manfaat Sosiometri
Dengan mempelajari data sosiometri seorang konselor dapat :
  1. Memperbaiki struktur hubungan sosial para siswa di dalam kelasnya.
  2. Memperbaiki penyesuaian hubungan sosial siswa secara individual.
  3. Mempelajari akibat-akibat praktik-praktik sekolah terhadap hubungan sosial di kalangan siswa.
  4. Mempelajari mutu kepemimpinan dalam stuasi yang bermacam-macam.
  5. Menemukan norma-norma pergaulan antarsiswa yang diinginkan dalam kelompok / kelas bersangkutan.
Sosiometri sebagai alat penilaian nontes sangat berguna bagi guru dalam beberapa hal, antara lain:

Untuk pembentukan kelompok dalam menentukan kelompok kerja (pembagian tugas)
  1. Untuk pengarahan dinamika kelompok
  2. Untuk memperbaiki hubungan individu dalam kelompok dan memberi bimbingan kepada setiap anak.
Macam-Macam Sosiometri
Metode sosiometri ini mencoba untuk menemukan individu dalam situasi di mana mereka secara spontan mengungkapkan hubungannya. Sosiomerti dibedakan menjadi tiga tipe yaitu :

1. Sosiometri Tipe Nominatif
Dalam tipe ini setiap individu dalam kelompok ditanyai, siapa-siapa kawan yang disenangi / tidak disenangi untuk diajak melakukan suatu aktivitas tertentu atau siapa kawannya dalam suatu pola hubungan tertentu. Pilihan itu harus ditulis berurutan dari pilihan pertama ( paling disenangi ), pilihan kedua dan seterusnya.

Contoh-contoh pertanyaan untuk sosiometri tipe nominatif antara lain sebagai berikut
  • Dengan siapakah anda ingin duduk dalam satu bangku ?
  • Dengan siapa anda senang bermain ?
  • Siapakah kawan yang terbaik ?
  • Dengan siapakah anda senang bekerjasama ?
  • Apabila anda mendapatkan kesulitan-kesulitan, kepada siapakah anda biasanya meminta pertolongan ?
  • Apabila kelas anda akan melakukan kerja kelompok, dengan siapakah anda senang berkelompok ?
2. Sosiometri Tipe Skala Bertingkat
Dalam tipe ini disediakan sejumlah statement yang disusun secara bertingkat, yaitu dari statemen yang menyatakan hubungan yang paling dekat, sampai dengan statemen yang menyatakan huungan yang paling jauh. Dalam setiap statemen kepada individu diminta untuk mengisi nama salah seorang temannya yang hubungannya sesuai dengan yang dinyatakan tersebut. 

Contoh-contoh statemennya adalah sebagai berikut :
  • Saya sangat menyenangi teman ini. Saya sangat senang bersama-sama dengan teman ini kemanapun saya pergi. Kalau saya mempunyai problem kepadanyalah saya minta bantuan. Sebaliknya, saya pun senantiasa siap membantunya. Teman tersebut adalah…………...
  • Saya menyenangi teman ini. Saya sering bekerjasama dengannya dalam menyelesaikan tugas-tugas tertentu. Saya juga sering berbincang-bincang dengannya. Teman yang saya maksud tersebut adalah…………………………………………………………….
  • Saya dapat bergaul secara baik dengan teman ini. Saya tidak keberatan. kalau ia merupakan salah satu anggota kelompok kami. Saya dapat bekerja sama dan bemain dengan teman ini dalam kegiatan- kegiatan sekolah, walaupun di luar sekolah saya jarang sekali berhubungan dengannya. Teman tersebut adalah…………………………………
  • Saya tidak begitu akrab dengan teman ini. Di sekolah saya hanya bicara seperlunya saja. Kalau bertemu di jalan biasanya kami hanya saling mengangguk atau sekedar saling senyum atau saling menegur dengan ucapan “hallo” saja. Teman yang saya maksud tersebut adalah………………………………………………………………
  • Saya tidak menyukai teman ini. Saya selalu berusaha untuk menghindari pertemuan dengan teman ini. Saya keberatan kalau ia dimasukkan ke dalam kelompok kami. Teman yang saya maksud tersebut adalah………………………………………………………
3. Sosiometri Tipe Siapa Dia
Dalam tipe ini disediakan sejumlah statement tentng sifat-sifat individu. Sebagian dari statemen- statemen tersebut mengungkapkan sifat yang positif dan sebagian lagi mengungkapkan sifat yang negatif. Kepada masing-masing anggota kelompok diminta memilih kawan-kawannya yang mempunyai sifat yang cocok dengan yang diungkapkan oleh statemen tersebut.

Sosiometri tipe ini sering juga disebut tipe “terkalah dia” (guess who). Dan karena pada setiap statemen ada kemungkinan pilihan lebih dari seorang, maka tipe ini sering juga disebut tipe “siapa mereka” (who are they).

Contoh-contoh statemennya antara lain :
  • Dalam keadaan kelas ini ada teman yang hampir tidak pernah marah walaupun diganggu oleh temannya. Teman tersebut adalah…………………
  • Dalam kelas ini ada teman yang sering murung. Ia jarang bergurau atau bercerita tentang hal-hal yang lucu (joke). Dia / mereka adalah : ………………………………………
  • Dalam kelas kami ada teman yang angkuh dan tidak pernah mau menghargai pendapat orang lain. Ia sering marah-marah kalau ada orang lain yang menyangkal pendapatnya. Dia / mereka adalah : ………………………………………………………………….
  • Dalam kelas ini ada teman yang dapat bekerjasama secara baik dengan setiap orang. Ia bekerja dengan giat dan bertanggung jawab terhadap setiap tugas yang diberikan kepadanya. Dia / mereka adalah………………………………………………………………..
Data Sosiometri
  1. Interaksi sosial
  2. Kontak sosial
  3. Tingkah laku sosial
Sebagai tempat melatih dan membina siswa melakukan berbagai aktivitas sosial sekolah dilengkapi dengan tata tertib sebagai normanya. Di lihat dari sisi ini perilaku sosial merupakan prestasi yang harus dicapai oleh para siswa di sekolah. Salah satu salah satu alat ukur yang sering diguakan untuk hal ini adalah sosiometri.

Dari hasil penggunaan sosiometri di beberapa sekolah diperolah gambaran, masih banyak siswa yang menglami salah suai (maladjustment), yaitu siswa terisolir, ditolak/tidak disenangi oleh temannya, sehingga tidak mampu menjalin kekohesifan hubungan dengan sesama teman.

Data yang terkumpul merupakan hasil dari upaya kegiatan instrumentasi Pengelompokan:
1. Data pribadi
Data yang diambil secara perseorangan, terpisah dan berkelanjutan

2. Data kelompok
Data yang menyangkut aspek tertentu dari setiap kelompok (kelas) tentang hasil belajar, sosiometri.

3. Data umum
Data yang bukan berasal dari diri siswa maupun kelompok, tetapi dari luar kelompok (informasi pendidikan, jabatan, lingkungan, sosial budaya)

Langkah-Langkah Sosiometri
1. Tahap Persiapan.
  • Menentukan kelompok siswa yang akan diselidiki.
  • Memberikan informasi atau keterangan tentang tujuan penyelenggaraan sosiometri.
  • Mempersiapkan angket sosiometri.
2. Tahap Pelaksanaan.
  • Membagikan dan mengisi angket sosiometri.
  • Mengumpulkan kembali dan memeriksa apakah angket sudah diisi dengan Benar
3. Tahap Pengolahan.
  • Memeriksa hasil angket
  • Mengolah data sosiometri dengan cara menganalisa indeks, menyusun tabel tabulasi, membuat sosigram.
Langkah yang ditempuh guru dalam sosiometri ada 2 yaitu:

1. Langkah pemilihan teman
Disini guru menyuruh semua murid untuk memilih teman-temannya yang disenangi secara berurutan sebanyak satu atau dua anak. Dalam memilih anak perlu disebutkan alasan mengapa harus memilih teman itu.

2. Langkah Pembuatan Gambar (Sosiogram)
Dari data yang telah kita buat dalam metrik sosiometri, dapat pula kita buat sebuah peta atau sosiogram. Dalam pembuatan sosiogram usahakan anak yang paling banyak dipilih diletakan ditengah-tengah, agar dapat mudah diketahui siapa yang paling banyak dipilih.

Dengan melihat hasil sosiometri kita dapat mengetahui bagaimana kedudukan dan relasi sosial dari masing-masing anak dalam kelompok. Sehingga hasil dari sosiogram ini dapat dibuat pertimbangan untuk menilai sikap sosial anak dan kepribadiannya dalam kelompok.

Hal-Hal Yang Perlu Diperhatikan
Hal-hal yang Perlu Diperhatikan dalam Penggunaan Sosiometri
  1. Sosiometri tidak seharusnya dipergunakan sendirian, terlepas dari data yang dikumpulkan melalui metode lain.
  2. Agar menghasilkan data yang valid, pembimbing/pengumpul data harus mengikuti semua prosedur / langkah-langkah penyelenggaraan sosiometri secara tepat.
  3. Informasi yang diperoleh harus dijaga kerahasiannya. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari terjadinya anak yang terisolir menjadi makin rendah diri.
  4. Perlu diusahakan untuk meniadakan klik-klik di dalam kelompok sosial.
  5. Pemindahan anak-anak yang terisolir masuk ke dalam kelompok lain, harus diperhatikan interaksi penerimaan kedua belah pihak.
  6. Pembimbing perlu menyadari kebutuhan khusus apa yang diperlukan oleh individu-individu tertentu.
Kelebihan Dan Kelemahan Sosiometri
Kelebihan sosiometri
  1. Mengetahui hubungan sosial antar siswa.
  2. Meningkatkan hubungan sosial antar siswa.
  3. Menempatkan siswa dalam kelompok yang sesuai.
  4. Menemukan siswa mana yang mempunyai masalah penyesuaian diri dengan kelompoknya.
  5. Membantu meningkatkan partisipasi sosial diantara siswa dengan penerimaan sosialnya.
  6. Membantu meningkatkan pemahaman siswa dalam pergaulan yang sedang dialami.
  7. Membantu konselor dalam menciptakan iklim sosial yang lebih baik dengan menyesuaikan program yang konstruktif.
Kelemahan sosiometri.
  1. Sangat sulit dijamin kerahasiaannya, karena siswa cenderung saling mananyai pilihannya.
  2. Siswa memilih bukan atas dasar pertimbangan dengan siapa dia akan paling berhasil dalam melakukan pekerjaan, tetapi atas dasar rasa simpati dan antipati.

0 komentar:

Poskan Komentar